Rabu, Mei 19, 2010

TELAGA ZAMZAM

Sejarah Telaga Zamzam

Nabi Ibrahim membawa isterinya Hajar dan anaknya, Ismail yang masih dalam usia menyusu ke tempat yang agak tinggi di pinggir masjid dekat Baitullah yang mana pada masa itu kering kontang. Ketika itu di Mekah belum ada orang dan tidak ada air. Ibrahim menempatkan mereka berdua di sana dan meninggalkan sedikit kurma dan sedikit air untuk mereka. Nabi Ibrahim pergi meninggalkan mereka berdua. Tiba-tiba Hajar mengikutinya dan berkata, "Mau ke manakah engkau wahai Ibrahim? Kau tinggalkan kami di lembah yang tidak ada manusia dan tidak ada sesuatupun?" Pertanyaan itu terus diulang-ulang, tapi Ibrahim tidak menoleh dan tidak pula menjawab. Lalu Hajar bertanya, "Apakah Allah yang menyuruhmu berbuat demikian?" Ibrahim menjawab, "Ya." Hajar berkata, "Kalau memang begitu kami tidak keberatan."
Kemudian Hajar kembali dan Ibrahim meneruskan langkahnya, sampai di atas bukit, di mana keluarganya tidak dapat melihatnya lagi, beliau menghadap ke arah Baitullah, lalu mengangkat kedua tangannya seraya berdoa, "Ya Tuhan kami! Sesungguhnya aku telah menempatkan sebahagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah-Mu (Baitullah) yang dihormati, ya Tuhan kami! semoga saja mereka tetap mendirikan salat, jadikanlah hati sebahagian manusia cenderung kepada mereka dan berilah mereka rezeki dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur."

Ibunda Ismail minum dari bekas air untuk menyusukan anaknya, sampai suatu ketika air itupun habis dan anaknya kehausan. Dia melihat anaknya dengan penuh cemas, lalu dia pergi meninggalkannya karena tidak sanggup melihatnya kehausan. Dia pergi menuju bukit terdekat, iaitu bukit Safa lalu berdiri di atasnya dan memandang ke arah lembah di sekelilingnya apakah ada orang? Ternyata tidak ada. Dia turun melewati lembah sampai ke bukit Marwah, dia berdiri di atasnya dan memandang apakah ada orang? Ternyata tidak ada. Dia melakukan demikian sebanyak tujuh kali.
Ketika berada di atas bukit Marwah dia mendengar ada suara, dia berkata kepada dirinya sendiri, "Diam!" Setelah diperhatikannya betul-betul ternyata memang dia mendengar suara, kemudian dia berkata, "Aku telah mendengar, apakah di sana ada air?" Tiba-tiba dia melihat ada seorang “malaikat” dekat telaga Zamzam. Dia mengorek-orek tanah sampai nampak ada air yang keluar dari tanah lalu ia menciduk dengan tangannya dan dimasukkan ke dalam bekas air, setelah diciduk air tersebut makin banyak airnya. Dia minum air tersebut dan menyusukan putranya, Ismail, lalu malaikat tersebut berkata kepadanya, "Jangan takut terlantar, sesungguhnya di sinilah Baitullah yang akan dibangun oleh anak ini (Ismail) bersama ayahnya, dan sesungguhnya Allah tidak akan menerlantarkan kekasihnya."

Air Zam zam merupakan air yang paing baik di muka bumi ini. Selain bersih, air zam zam juga mengandung banyak khasiat yang sangat bermanfaat bagi kesihatan. Air zam zam mempunyai kandungan mineral kalsium, magnesium dan fluorida yang cukup tinggi.

Apakah air zam zam akan habis ?
Berjuta juta jemaah haji dan umrah setiap tahun mengambil air dari telaga zam zam, namun telaga tersebut tak pernah kering.
Ujian telah dilakukan dimana telaga Zamzam telah dipam sebanyak 8000 liter/minit selama lebih kurang 24 jam dan telah menunjukkan ketinggian air menurun dari 3,23 m dibawah tanah hingga 12,79 m, dan lalu menjadi 13,39 meter. Setelah itu paras air berhenti merosot. Air kembali naik ke 3,9 m dibawah tanah hanya 11 minit setelah pengepaman dihentikan. Adanya kemungkinan air yang masuk melalui lapisan tanah ke telaga Zamzam berasal dari retakan batuan di gunung gunung di sekitar Makkah, jadi air zam zam takkan pernah habis.





5 ulasan:

Acik berkata...

Salam..
Mudah nk dpt air zam2 sekarang.. tak mcm dulu tunggu org balik haji baru dpt minum..
Di umah u ada lagi tak?

adilah berkata...

salam acik,
kat umah I ada le sikit lagi stok untuk buat penawar...

Nampaknye kena gi pulak la ni...air zamzam dah hampir habis...

al-lavendari berkata...

Salam. begitulah maha kuasanya Allah. Tidak terfikir oleh rasional manusia bagaiamana telaga zam-zam di kawasan kering, tidak kehabisan airnya walapun jutaan manusia menggunakannya. sedang di malaysia yang begitu lebat taburan hujannya, saban tahun menghadapi krisis air. dan dikala banjir melanda, airnya tidak pula tercemar. Subhanallah.

Terima kasih kerana berkongsi ilmu. memang telah lama saya mencari dan menanti rencana tetang telaga zamzam ini.

adilah berkata...

salam En.Al,
Kejadian alam semuanya rahsia Allah SWT...Sekiranya Dia berkehendakkan sesuatu, maka jadilah seperti mana yg dikehendakiNya...

Alhamdulillah dengan kemudahan IT, dapat kita berkongsi maklumat, pengalaman dan ilmu-ilmu yang bermanafaat.

adilah berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.